Thursday, 18 December 2008

Perlukah dipertikaikan?


Dah lebih seminggu EidulAdha disambut seluruh umat Islam. Satu post pun saya tak buat tentangnya. Beraya pun agak kelam kabut dengan tarikh yang sama dengan Mock/Trial exam - dua paper plak tuwh. Jadi, cuti satu hari, postpone exams dan dapat tiga paper sekali untuk satu hari. ayoo..

Macam-macam gaya umat Islam di seluruh dunia menyambutnya, bagi memperingati kesanggupan Nabi Ibrahim a.s untuk mengorbankan anak lelakinya, Nabi Ismail a.s atas perintah Allah - kerna patuh dan cintanya pada Allah s.w.t. Saya amat pasti pembaca2 blog ini yang beragama Islam pasti tahu tentang cerita ini. Tapi, sanggupkah kita buat pengorbanan sebesar itu untuk Tuhan yang satu yang mencipta kita?

Kadang-kadang, pernah juga terlintas di fikiran "Kenapa Allah larang itu ini bla bla bla..?" Bukan jawapannya yang kita cari. Ya, saya tahu banyak kajian2 sains yang membuktikan keberkesanannya. Tapi jika tidak tahu, untuk argue samada betul atau tidak larangan itu tidak lah perlu. Contoh mudah seperti awat kena solat, tak bley minum arak dan kena pakai tudung.

Ayah saya selalu cakap tentang ini bila saya tanya. Satu sahaja yang perlu tahu - Allah itu Tuhan yang maha esa lagi bijaksana. Dia sudah menggariskan peraturan-peraturannya dan kita hambanya hanya perlu patuh padaNya dan ikut peraturan2 yang digariskan. Siapa kita hendak argue itu semua?

"Di antara manusia ada yang mengatakan: Kami beriman kepada Allah dan Hari kemudian, padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman. (Al Baqarah 2:8)"

Tepuk dada, tanyalah diri.

Alhamdulillah, raya tahun ni best sangat walaupun tengah2 exam. Rasanya, lagi best dari Aidilfitri. Kami sefamili raya di Lampeter, town tempat Univ ayah study. Tazkirah oleh Dr Mawil yang berkaitan dengan Eidul Adha. Habis beraya kat rumah Uncle Zaidi & co dan Uncle Zaharuddin & co, balik rumah and faced the exams on the tomorrow's morning!

Apa-apa pun,
Tak kisahlah ke mana kita pergi
Apa yang kita pakai
Makanan apa yang disantap
Tetapi apa yang kita dapat darinya.

Hope you all had a fantastic aidiladha!

Wednesday, 17 December 2008

baru kasut, belum lagi..

Saya rasa satu dunia dah tahu tentang Bush dibaling kasut di fairwell visit nya di Iraq. Tak cukup parti pimpinannya kalah dalam Pilihanraya Presiden US. Satu eksperesi kebencian dan penghinaan serius buat si Bush - kebabush walaupun memang kelakar. Biarpun balingan itu agak tersasar, tapi cukup memberi mesej penentangan bahawa umat Islam tidak boleh dipermainkan.

Seperti kata Rendra, "Jika takut dengan risiko, jangan bicara soal perjuangan."

Pastinya, tinggi risiko yang ditanggung Muntadar al-Zaidi. Siapa yang berani menanggung risiko sebesar itu? Saya pun tak berani mengaku saya mampu. Dengan sang PM Iraq yang dibonekakan, tak bermakna rakyatnya boleh dibonekakan. Seimbas lalu videonya, Bush nampak selamba. Biasalah, itu baru dibaling dua pasang kasut di sidang media..belum lagi dibaling benda2 yang meletup seperti yang berlaku pada bekas Presiden Pakistan, Benazir Bhutto. Wallahualam.
Related Posts with Thumbnails