Hero Islam, Hero Yang Dinanti

Dulu, saya ada request untuk ditranslate-kan video ni. Tak sangka dapat plak. Mula-mula minat kat muziknya, blog kak Intan yang kenalkan (bukan k. Intan. ^-^ jk!). Dah dapat kenalah sampaikan. ye dak? Lepastu, kena la make-up2 sikit dengan info tentang Sultan Murad yang hebat ni. Jumpa di sini (klik utk lanjut), dan diedit & make-up lagi. Tak boleh banyak2, nanti nampak fake!

Year 1431st
First, keep the sun was dark and on Constantine partnerships.
Broad daylight in the sky are shining stars.
Suddenly, a comet with all the magnificence, filled with light to Constantine.
A light so that the eyes had seen.
At that time, a young ruler Sultan Murad 27 years old.
In the first light of morning news gave him precursory.
His eyes were filled with joy, tears.
And for the sake of history of the sultans, the new prince shouted pressed.
546 tahun yang silam, Muhammad bin Murad yang digelar Muhammad Al Fatih melukir satu sejarah dengan menawan kota yang sangat kuat pertahanannya - Konstantinapole.

Ciri peribadi dan kepimpinan beliau:

a. Asuhan dan disiplin Islam yang kuat
b. Mempunyai matlamat hidup yang ingin dijayakan
c. Kehendak yang kuat
d. Sabar dan ketahanan ruhani yang kuat
e. Pengetahuan dan kemahiran yang diperlukan untuk misinya, atau mendapatkan bantuan pakar dalam bidang masing-masing bagi tujuan melengkapkan skil berkenaan
f. Ibadah dan pergantungan yang kuat dengan Pencipta

Konstantinapole telah menjadi ibu kota Empayar Bizantin untuk berkurun-kurun dan dikenali sebagai kota yang paling makmur dan terkaya di Eropah. Ia terletak di pertemuan antara Asia dan Eropah dan Laut Mediterranean dan Laut Hitam. Justeru, ia sangat strategik baik dari segi perdagangan mahupun geo politik.

Sejak Rasulullah s.a.w mengungkapkan bahawa nanti Kota penting ini akhirnya akan jatuh di tangan seorang pemerintah yang terbaik, memimpin tentera yang terbaik sepanjang zaman, telah banyak percubaan dibuat untuk menawan kota ini, namun tidak berjaya. Sahabat seperti Abu Ayub al Ansari juga telah berusaha dan mereka telah mengepung kota ini selama tujuh tahun, tetapi masih gagal.

Hanya 800 tahun selepas sabda Nabi yang Mulia itu, sabda yang menakjubkan ini menjadi kenyataan. Sultan Muhammad al Fatih telah memulakan pengepungan ke atas Konstantinapole pada hari Khamis, 5 April 1453 dan berjaya membuka kota ini pada 29 Mei 1453.

Ketika pengepungan kota itu berlangsung, gurunya mengimamkan solat hajat semua tentera Sultan Muhammad. Melihat 150,000 tentera Islam berbaris rapi untuk bersolat di luar kota itu, cukup untuk menakutkan musuh yang sedang berkawal dalam kota!

Sultan Muhammad dibimbing untuk menghafal al-Qur'an. Dilatih untuk sembahyang malam. Dibentuk menjadi wara' dan zuhud. Diasuh mencintai ilmu dan ulama'. Mempunyai budi pekerti yang baik dan perasaan yang halus.

Tetapi yang paling penting, sejak kecil lagi guru-guru baginda telah membentuk minda baginda untuk merasakan dirinya lah yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w sebagai raja terbaik yang memimpin tentera terbaik yang akan dapat membebaskan Konstantinapole.

Sasaran, visi dan misi yang jelas, yang disuntikkan ke dalam minda baginda ternyata berkesan. Dari kecil, Sultan Muhammad mengimpikan bagindalah pembebas itu!

Subhanallah.

Dimanakah hero-hero Islam seperti Muhammad Al Fatih hari ini?

Comments

Pleasure said…
masih ramai lagi tentera islam skrang, ttp bukan dlm bidang peperang...Insyallah

tp barisan pelapis sekrang yg sgt dirisaukan